Maaf saya ga tertarik jual cireng :)


Begitu besar pengaruh munculnya P220 di Indonesia yang dibandrol dengan harga 18,6 juta. Mulai dari orang yang semula bingung milih NMP vs Byson, Scorpio vs Tiger, dan kini para pemilik Bajaj Pulsar (baik 150,180 UG3, UG4, 200), XCD 125, bahkan Baby pulsar (p135) sekalipun, berbondong-bondong mengiklankan tunggangannya.

Kecewa dengan BAI gara-gara dulu untuk meminang cireng butuh maskawin 20,5 juta? Jelas, tapi kalo dibilang rugi? ga juga :). Selama hampir 3 tahun dengan cireng hamdalah jadi punya banyak temen mulai dari yang masih sma sampai mbahyut :mrgreen:. Dengan cireng juga, saya jadi lebih concern dengan yang namanya safe riding gara-garanya takut jatoh di jalan. Apalagi semenjak meningkatnya jumlah sruntulan di Indonesia yang didominasi oleh bebek 4 klep dohc 150 ccΒ  πŸ˜†

Yang membuat saya ga rela ngelepas cireng ada banyak hal, antara lain :

  • Motor ini motivator saya biar masuk UGM. Jadi ya ada nilai historisnya. itu yang buat priceless banget (jadi inget begadang siang malem selama hampir setaun cuma gara-gara pengen bisa nguasain pola soal UM UGM & Unas tentunya :D).
  • Banyak kenangan kenangan indah pas lagi riding sendirian yang ga jelas mau kemana, maupun pas boncengan :mrgreen:
  • Mesinnya aluss buanget, sensasi swing swingnya ngena sampai ke hati. Meskipun kalah merdu dengan moge 4 silinder, tapi ga ada deh yang bisa gantiin sensasinya πŸ˜€
  • Dan yang jelas, kendaraan operasional dalam mengantarkan saya ke kampus Teknologi Pertanian UGM Yogyakarta tercinta hingga meraih gelar Stp, cari kerjaan hingga cari penghasilan sendiri (amin :))
  • dll yang ga bisa ditulisin satu satu :mrgreen:


Kalaupun ada motor yang lebih wah dari cireng, yang pasti saya ga akan ngorbanin cireng hanya untuk upgrade menjadi motor tersebut, because i β™₯ pulsar 200 DTSi. Mending ditabung dulu, karena pada dasarnya manusia ga akan pernah puas. Yang pasti mesti ada motor yang lebih wah lagi daripada saat ini. Jadi dipuas puasin aja motor yang ada πŸ˜€

sorry gambarnya ilang, karena foto dari pesbuk saya :mrgreen:

Iklan

Penulis: Aluvimoto.com

dream achiever, pure motorcyclist, banker, food lover, motovlogger @ youtube "aluvimotocom" promosi & kerjasama email ke aluvimotoblog@gmail.com

36 thoughts on “Maaf saya ga tertarik jual cireng :)”

  1. Nice post ! Saya setuju, kalau kita sudah lama punya satu tunggangan, kadang tunggangan ini seolah-olah sudah satu jiwa dengan kita. Berat rasanya kalau mau kita lepas untuk dijual, karena ada nilai historis tersendiri. 100% setuju, Mas !

    Suka

  2. setuju mas bro… klo nggak karena postur yang tidak lagi memungkinkan sekarang mungkin masih nyemplak si raider.. karena kekecilan akhirnya sekarang disimpan, tdk dijual

    Suka

  3. T_T
    terharu mbacanya Ji,
    si Valky juga banyak historisnya:
    – motor pertama yang alhamd ku dapat dengan jerih payah sendiri
    – sudah 3 taon nemeni kemana2
    – kenangan solo turing tengah malam ke solo pas jaman pacaran
    – ngeRC pertama kali sama chapter Jogja, terus pertama kali juga di Jamnas pertama
    – gak pernah rewel

    merelakan hasrat meminang p220

    Suka

  4. Sama mas bro Diposedicigp8, “Kebo Ireng” ku jg gak minat tak jual (gak payu soale) hehehehe pernah jatuh bangun sama-sama. Yang jelas nggak pernah nyusahne..
    “Sayangilah pulsar Anda, Insyaallah pulsar akan menyayangi Anda juga

    Suka

  5. Yah kaya saya,walaupun pake ug4 yang ccnya beda lumayan jauh tp udah terlanjur jatuh hati,jd berat rasanya kalo di jual…lebay.com..heheh..

    Suka

  6. setuju ma masbro! syukurin apa yg ada! punya baby pulsar gpp yg penting udah ngerasain sensasi pulsar! sampe2 bingung nyari bunyi knalpotny! lagian kaki ane g nyampe kl mo naik motor gede lain πŸ˜›

    Suka

Menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s