Carb tuning ala Maximo performance, canggih euy


Maximo performance, bengkel canggih soal permesinan :mrgreen:

Bruduud bruddud bruuduud, seminggu ini riding cireng rada aneh lha tiap ngegas pasti ada brebet-brebetnya di rpm tertentu. Saya pikir gara gara efek penggantian aki baru. Berbekal informasi dari teman pengguna tiger kaskus (tikus) mas om bro fafa, saya langsung menyambangi bengkel yang hampir setahun berdiri di selatan terminal giwangan, tepatnya 500 m dari selatan terminal tersebut.

Disana saya tidak sendiri, setelah saya kansenan (janjian) dengan fafa dan mas dedy valkyrie yang kalo di prides-online.com memiliki tagline “biker sehat karena minum susu” :mrgreen:. Tepat pukul 11.00 wib, karburator berventuri 29 mm nyaΒ dibedah oleh mas tri, mekanik maximo performance. Sayang saat saya menyamperi bengkel canggih ini, penggagas adanya bengkel ini om mashim maximo alias Ki ageng absen sehingga saya hanya bisa melihat tahapan-tahapan mensetting (mentuning ki bahasa indonesiane opo :mrgreen:) karburator berdasarkan komposisi campuran udara dan BBM (atau yangΒ sering disebut Air Fuel Ratio (AFR) dengan alat merk INNOVATE tipe LM2.

Salah satu alat pembaca AFR di mesin, >US$479 :mrgreen:

Canggih ya, kayanya baru kali ini ada bengkel pake ginian di jogja buat setting karburator. Biasanya untuk melihat settingan karburator kita apakah sudah pas atau tidak bisa dilihat dengan penampakan warna busi, dimana warna merah bata merupakan titik ukur optimal dari pembakaran dalam mesin. Sebenarnya ada alat yang memudahkan kita untuk mensetting karburator maupun injektor (menggunakan piggyback tentunya) tanpa harus bolak balik setting karbu-panasin mesin-tunggu mesin dingin-cabut busi-setting lagi sampe optimal selain dengan alat AFR diatas, yaituΒ Gunsons Colortune.

Melalui alat ini, tiap perubahan settingan karbu akan mengubah warna busi yang disediakan untuk menggantikan busi yang biasa digunakan. Sayangnya hanya ada uliran berukuran 10mm dan 12mm, sehingga untuk busi diatas ukuran tersebut harus pasrah ditune secara manual (khususnya pecinta 2 tak 😦 ). Tercatat ada 2 pengguna setia alat ini yaitu mas swega RAT motorsport dan om Sheldiez Abbysperformance.com πŸ˜€

Gunsons Colortune,Β Β£51.84. Ga nyampe sejuta :mrgreen:

Pas dicek AFR awal, tercatat cireng berada di angka 13,8 dimana menurut LM2 campuran bbmnya terlalu miskin sehingga wajar bila irit namun ngempos. Masalah brebet terjadi karena adanya air yang masuk karbu :(. Disinyalir karbu kemasukan air gara2 saya melepas selang air pembuangan dari tangki yang kewer-kewer selepas turun gunung lawu (baca : kemuning :mrgreen) bulan lalu.

Dibersihin luar dalem, jadi kinclong lagi karbu cireng πŸ˜€

Setelah dibongkar dan dibersihkan daleman maupun luaran karbunya hingga mencling seperti baru dan dipasang kembali, dilakukan pengecekan AFR kedua. Wheladalah malah ga bisa stasioner. Akhirnya dibongkar kembali karbunya dan diamplas spuyernya0 agar lubangnya lebih besar sedikit. Begitu dipasang dan dicek lagi, mesin stasioner seperti sedia kala hanya saja angka AFR menurut alat tersebut masih terlalu tinggi yaitu 13,8 (Dari buku yang saya baca meskipun angka AFR yang ideal adalah 13,7, namun patokan mesin ini adalah 12).

Dicek 3x baru marem πŸ˜€

Mirip2 lah kaya didyno :mrgreen:

Akhirnya, karena mas tri merasa tidak puas dengan ritual yang telah dilakukan. beliau membeli spuyer ukuran 20 merk abal abal (ga tau buat motor apa :D) (spuyer/pilot jet standar pzoo adalah 17,5) dan kemudian dipasang di karbu cireng. Hasilnya maknyuuuuuus, AFR di LM2 menunjukkan angka 11,9. Begitu dicoba running testΒ di jalan raya, makwuss akselerasi cireng jauh lebih meningkat dibanding sebelum dibawa ke maximo performance. Cukup lah buat jalan-jalan di dalam kota.

Sebelum dan sesudah tuning, 13,6 -> 11,9. mendekati ideal :mrgreen:

Biaya untuk beberapa ritual diatas beserta penggantian spuyer cukup ditebus dengan 25 ribu rupiah. Murah buanget to untuk setting karbu dengan alat impor dari amerika tersebut? Jogja gitu lo :mrgreen:. Overall setelah 3 hari pake cireng, maknyus kaya bawa motor baru :D. Mungkin ada baiknya didyno kali ya biar ketahuan bedanya segimana, nunggu dyno session CY #2 aja dah :mrgreen:

Merah bata euy πŸ˜€


Iklan

Penulis: Aluvimoto.com

dream achiever, pure motorcyclist, banker, food lover, motovlogger @ youtube "aluvimotocom" promosi & kerjasama email ke aluvimotoblog@gmail.com

110 thoughts on “Carb tuning ala Maximo performance, canggih euy”

      1. 😦
        saya biasa cuma beli nasi kucing, trus dimakan di kos. klo males keluar cuma bikin mi godhog. πŸ™‚

        rumahnya daerah mana masbro?

        Suka

      2. emang indomie tante berapa masbro? *blum pernah beli.. :mrgreen:
        klo sya biasa tiap malem beli 5, buat sampe besok malemnya. sehari cuma makan sekali, kadang 2 kali. ngirit2.. πŸ˜€

        Suka

  1. mau di revisi sedikit pakde…. bengkelnya belon ada 1 tahunn… baru 2-3 bulan, sepertinya itu ga impor mas :D. tapi bawa langsung dari tempate… maklum juragane udah keliling dunia,,, :hammer

    Suka

  2. wah ini boleh nih…lokasi detilnya dimana mas?
    ternyata jogja bnyk bengkel hebat ya…sayang ane ga tau dimana aja bengkel2 tsb… :mrgreen:

    Suka

  3. mas maaf, AFR 11,9 apa g terlalu rich mas…bukankah idealny di 13,sekian…n kalo mau lebih bertenaga di 12,sekian….??

    cz dr busi terlihat kalo ring item pasti PJ ny kegedean

    *newbie cm ingin konsultasi..hehehe

    Suka

  4. lapor, tadi udah jetting disini…

    Ug4 tambah maknyuz di RPM tengah,

    Byson, tenaga d RPM 6 rb k atas lebih nendang….tp syg nya pas perjalanan pulang k semarang, rpm 4rb-5rb brebet2….

    sekian

    ; )

    Suka

    1. Podo nggon ku ganti pe28 kw 13 kali wakakaaa rpm tinggi yahud 4000 5000 rpm brebet diseting lagi bengkel lagi skrg 3000 4000 rpm brebet…. Wedus tenan kudu diapake

      Suka

  5. tpi prnah ada yg blg lubang spuyernya dimasukin kabel tembaga segala>>>> seprtinya tidak sesuai dgn kecanggihan alatnya mas

    Suka

    1. itu namanya modifikasi mas :D, kadang ukuran spuyer dengan kebutuhan pasokan cfm mesin ga sreg. contoh realnya nih, kalo karbu mikuni kaya pulsar pake aslinya 17,5 ga bisa merah bata (ideal) dibelilah spuyer 20 (ukuran diatasnya 17,5 adalah 20, ga ada 18 atau 19). setelah dicek pake afr meter sambil diputer2 spuyernya hingga ideal ternyata keborosan (afr 10an), maka dari itu diganjel pake kabel tembaga. hasilnya pas 12. untuk idealnya menurut buku graham bell 4 stroke engineering angka afr ideal ada di 13,7. tapi semua alat punya parameternya sendiri2, dan afr meter LM2 ini patokannya 12. begitu mas πŸ˜€

      Suka

    2. itu modifikasi mas namanya :). angka spuyer di atas 17,5 (standar pulsar 200) cuma ada 20, ga ada 18 atau 19 (silahkan dicek disini http://www.pjmotorsports.com/mikuni-jets.html). makanya diperkecil dengan beragam cara. kenapa harus diganjel? kalo pake spuyer 17,5 begitu diputer spuyernya sampe optimal afrnya kebaca 14, sekian yang artinya sangat irit & power tertahan. kalo pake spuyer 20 begitu distel sampe optimal afrnya 10,sekian. Nah biar afrnya jadi 12 (patokan LM2 afr = 12 = real menurut graham bell 4 stroke engineering 13,7), dilakukanlah modifikasi.begitu, jelas mas? πŸ™‚

      Suka

  6. apa AFR stiap motor itu sama mas>>>>bgaimna bengkel maximo bisa mngatakan angka yg pas>>>>>bgmana lo msin mtorna dah gado2 mas

    Suka

    1. tiap motor afrnya kebanyakan berbeda, penyebabnya banyak : karbu kotor, filter kotor, flow campuran bbm&udara di porting tertahan, dll. untuk ngukur angka yang pas makanya pake alat AFR meter mas :), di maksimo pake LM2 yang sekarang tampaknya mulai trending di berbagai wilayah. sekarang bengkel abbys punya mas addie (bandung) juga make :mrgreen:. motor gado2 ga masalah, tinggal di rejetting ulang (ngubah mainjet & pilot jetnya) beres :D. yang penting karbunya waras, jangan harap karbu skep sejuta umat (baca : pe28) kw bisa bagus grafik power torsinya :mrgreen:, money talks lagh alias ada uang ada barang πŸ˜†

      Suka

  7. >>>>>>jadibenar ditambah assesori kawat ya>>>>
    sayang padhal alatnya udah canggih tp jatuhnya dikawat juga>>>>banyak resiko<<<<<<

    Suka

    1. yang penting hasil akhirnya :mrgreen:, kawatnya juga ga bakal pergi kemana2, apalagi nyemplung ke dalam mesin :lol:. jangan salah om, bengkel choppers sampe motogp juga bakal melakukan hal yang sama, contoh tire warmer sendiri pada mulanya dibuat gara2 untuk meniadakan biaya storage di ruangan khusus penyimpanan ban :mrgreen:.

      Suka

  8. >>>>apakah motor knalpot std afrny sm degn klo pake knalpot racing>>>>klo kotak filter udaranya dilepas apa afrnya sm dgn saat pake filter<<<<
    jika angka afr idealnya diputaran puncak trcapai apakah dijamin afr putaran stasiner – tengahnya ideal<<<<>>yg malah terasa enggak enak<<<<<

    Suka

  9. kawat dlm sepuyer disamakan dgn tire warmer yaw >>>>sdah gak standar>>korekan>>>>gado2>> bukankah prinsip grahm bell n angka afrnya hanya utk mndasari pembuatan mesin 4 stroke agar efisien>>>
    pengen kesana tp jd atut ama kawatnya mas>>>>gak boleh ama suhu<<<<<<<

    Suka

    1. Lho, itu kan cuma perumpamaan elit aja. Kalo yang sederhana sih banyak mas. Tanpa anda sadari juga mau bengkel resmi atau pinggiran, baik mesin standar maupun modifikasi pasti ada yang namanya penyesuaian mas :D. Emang motor situ speknya apaan? Harus presisi gitu ya?

      Suka

      1. >harus presisi gitu ya ?>>ngliat cara stel spuyernya >>> diserut kawat gtu = memaksa presisi sesuai afr <<<>>>tapi mikir utang:))))))>>>>>>

        Suka

  10. lho apa bukan maxmo yg maksa presisi>>>ampe diserut segala>>>>hny utk menuhin angka afr>>>>>pdhl mngkin gak ada tnda2 brebet or lost power kurang bb saat dipake<<<>>>>sip sip sip

    Suka

  11. kenapa harus diganjal sama kawat tembaga??kasian AFRnya. dan stau saya kalau mesin sudah digado-gado AFRnya bakal beda dengan motor standar. kalo dipaksakan AFR disamakan mesin”gado2″ dengan mesin “standar”. kemungkinan besar performa mesin tidak maksimal.

    Suka

  12. posisi kawat jg pengaruh>>>miring n sejajar dgn pipa sepuyer efeknya beda>>>>> kawatnya ada ukurannya gak mas>>>>pa asal ada kawat<<<<<>>>>jogja gudangnya mekanik topo n brmutu lho mas>>>>alat tetaplah sbg alat>>>dia gak akan brguuna tnp diikuti ilmu orang yg mnggunakannya>>>>>maju teruz mas>>>>>semangat<<<<<

    Suka

  13. diteknik gak ada istilah malu mas>>>>yg ada cuma benar n salah>>>>kyke maximo perlu cari cara lain utk kecilin lubang sepuyr mas>>>>>sy gak omgin hasil low>>>> its about the process<<<< tul gak mas?

    Suka

  14. sy jg lg belajar karburator mas>temen big karburator itu masalah paling rumit>mesin bisa dijiplak tapi setelan karburator tidak>puyer 16>>ahaha

    Suka

  15. utk kalangan tertentu….n biker performis nilai afr n smacamnya tidak begitu mrk pedulikan. merka sgt peka pada kelancaran akselerasi n performa mesin pada putaran tinggi. banyak temen yg mengeluh stelah sistel dgn mmkai alat itu…kebanyakan tenaganya tidak keluar maximal bahkan lebih nyaman sebelum masuk bengkel ‘canggih’ tsb.
    SEPERTINYA ALAT ITU MEMANG DIGUNAKAN UTK MENGUKUR KETEPATAN PERBANDINGAN UDARA N BB pada MESIN2 STANDAR bro.
    TAUKAH ANDA BAHWA NILAI AFR PADA ALAT2 SEMACAM ITU SEBENARNYA HANYA DIGUNAKAN SEBAGAI DASAR PEMBUATAN/PERANCANGAN SEBUAH MESIN ? tidak lain n tidak bukan hanyalah agar mesin itu LAYAK DIPRODUKSI N DIKONSUMSI OLEH MASYARAKAT UMUM. YG MANA SUPAYA MESIN ITU BISA BERFUNGSI SBG ALAT BANTU YG EFEKTIF N EFISIEN.

    jika alat itu diterapkan pada mesin yg mana perangkat pendukungnya sudah diluar standarnya sepeerti tanpa boks filter, knalpot lebih los, perangkat pengapian sudah racing/non standar dll jelas sekali bahwa nilai perbandingan afr nya tak bisa mengikuti nilai afr mesin2 standar. jikalau dipaksa pastiu akan ada yg harus dikorbankan…entah tenaganya, kenyamanannya, atau mungkin malah keawetan mesin itu sendiri.

    lepas dr itu semua SEHEBAT2NYA SEBUAH ALAT TETAPLAH LEBIH HEBAT MANUSIA YG MENJALANKANNYA. lantas BAGAIMANAKAH JADINYA JIKA MANUSIA SUDAH MULAI BERGANTUNG SEPENUHNYA PADANYA ? LEBIH HEBAT MANA MEKANIK YG BERGANTUNG PADA ALAT ITU ATAU MEKANIK YG MENYEMPURNAKAN KINERJA SENUAH MESIN DGN SEGALA PANCA INDRANYA ?

    >>>>>>>kau boleh mengatakan bahwa kacamatamu itu berguna tapi jangan sekali2 memaksa orang lain dgn mata sempurna utk memakainya<<<<<<<<<

    ahaha

    Suka

    1. situ ngomong pake feeling doang? sorry ini 2012 bung, semua pake data. udah ga jaman sliwar sliwer di jalan cuma buat setel karbu :mrgreen:, cukup dilihat dari angka afr + grafik dyno, udah ngerti apa yang harus dilakuin. So far berkat maximo, grafik dyno mulusss kurvanya.

      Suka

      1. siapa yg bilang ‘pake feeling’ ?
        saya tulis pake ‘panca indra’ mas. jangan samakan feeling dgn -pendengaran. dgn pendengaran bisa diketahui suatu setelan itu miskin atau kaya atau malah salah. alat itu mmg mmbantu tapi tetap tidak bisa kita bergantung pada alat itu.
        grafik dyno mulus jg bukan garansi dijalanan maknyus. hasil test dyno bukan sbg hasil akhir yg mutlak dr keberhasilan sebuah setelan. tapi dr situ mmg bisa dibaca karakter mesin n setelannya.

        Suka

      2. saya tanya sekali lagi, prestasi anda?
        kalau memang anda merasa jago tanpa bantuan alat alias bawaan lahir, tunjukkan dong prestasinya, jangan cuma omong doang. coba lihat pakde ibnu sambodo, atau pakde londo beliau beliau awalnya juga seperti anda hanya saja tidak sombong dan mau menerima teknologi dengan bijak. Prestasi? silahkan cek sendiri berapa kejuaraan baik roadrace maupun drag yang berhasil digondol trophynya.

        Anda? masih jaman setting karbu dengan ganggu orang sekitar, mengganggu pemakai jalan, dll? bleyer sak penak udele, nek arep setting digowo ning mandala/maguwo wae mas, malah penak nyettinge. sadar mas, bukannya prestasi yang diraih, malah makian dari orang sekitar anda. Masih untung ga dilempar batu sama warga sekitar

        Suka

      3. @ techno : hehehe saya gak terjun di dunia perbengkelan kok mas. n sy tidak pernah mngganggu lingkungan sekitar. sy seorang ketua rt kok mas.
        sy hanya seorang pengendara sepeda motor tua. beda dgn anda yg udah ‘merajalela’ pd bebrbagai kejuaraan. saya tau betul bagaimana mesinnya ibnu, ato model garapan londo. mesin2 hebat dr para mekanik berbakat. tapi ini tidak membicarakan prestasi mas. yg dibicarakan disini adalah cara penggunaan teknologi n penerapannya. jelas gak mungkin maslah ini diselesaikan hanya dng jawaban dr sebuah pertanyaan sederhana ; siapa yg lebih berprestasi.

        skrgf sy bertanya pd anda : di tahun 2012 ini ( gak pake bung)apakah utk penyetelan karburator bengkel TECHNO masih menggunakan cara di serit kabel tembaga ?

        jika jawabannya ya maka saya akui saya n teman2 telah salah menilai bengkel anda selama ini. n mungkin sy jg tlah salah masuk ke dalam GRUP ini.

        maju terus mekanik indonesia.

        Suka

      4. alangkah malunya nek saya jadi warga njenengan, punya ketua rt kok ra ngayomi, isane gur nyrocos terus tanpa prestasi. talk less do more

        Suka

    2. good tools + bad human = fail
      bad tools + good human = fail
      good tools + good human = awesome

      memang pengalaman adalah guru paling berharga, akan tetapi seberapa bijakkah anda memahami pengalaman-pengalaman anda untuk evaluasi diri anda sendiri. hebat bener omongan anda, prestasi anda?

      Suka

      1. good human + bad tools = fail ????????
        lantas apalah artinya prestasi bagi anda mas jika kemampuan lebih seseorang saja tidak anda hargai ????

        Suka

  16. @Ajino moncrot
    >>>>>>>kau boleh mengatakan bahwa kacamatamu itu berguna tapi jangan sekali2 memaksa orang lain dgn mata sempurna utk memakainya<<<<<<<<<
    Sebenernya yg pengen memaksakan itu ya siapa?
    Pada kasus ini kenyataannya yg dirasain yg bersangkutan adlh hasilnya bagus, kalo misal mesin ga standar masuk bengkel (misal) maximo dan angka afr ideal tp hasilnya ga memuaskan tentu mekanik maximo akn ngambil langkah lain agr hasil akhirnya memuaskan.
    Sampean nulis disini ngasih logika demikian emg ada benarnya, tp prakteknya sampean dh pernah apa blm?
    Brpa byk referensi yg jd dasar komen diatas sampe sampean sengotot itu?
    Brpa lama jam terbang sampean megang bengkel?
    Brpa byk jenis mesin yg prnh sampean tangani?
    Setiap org punya pendapat berdasarkan pengetahuan dan pengalaman pribadinya, disini justru sampean yg berusaha memaksa org lain utk melihat dgn sudut pandang dan teorine sampean yg anda anggap udh paling bener.
    Kalo ilmu mekanik sampean udh setinggi langit, baguslah……
    Tp kesombongane sampean (ditambah lg pake huruf besar2 segala) itu yg justru bkin saya ragu, alias sampean itu besar mulut dan pengen pamer ilmu! (biar pd bilang WOW gitu ya??)
    Dlm diskusi bukan cm logika mana yg paling bener yg membuat org jd simpati & percaya…….tp jg sikap & cara penyampaian pun berpengaruh pd respek org lain terhadap anda.
    Tanggapan saya ini mgkin pedas & 'agak' sombong, tp ngadepin org sombong emg trkdg harus lebih sombong lagi…..
    πŸ˜›

    Suka

    1. balasan anda tidak pedas buat saya mas, tapi jelas mengandung emosi. sy tuliskan dgn huruh besar karena sy anggap itu hal penting buat saya. mungkin saya memang ‘memaksa’ tapi saya MEMANG MEMAKSA ORANG YG MMBACA BLOG INI UTK BERPIKIR BEBAS N MENGEMBANGKAN KEMAMPUAN DIRI HINGGA TANPA BATAS. Tanpa tergantung pada sebuah ALAT YG kadang bisa malah membatasi potensi yg ada dlm diri.
      coba baca komen bro haicy yg menuding orang ‘MENGIKUTI PATOKAN MAKSIMO’. disitu jelas ada ‘unsur pemaksaan yg sempit -pada sebuah patokan-yg sebenarnya milik tiap orang. UNIVERSAL !

      ilmu itu milik setiap orang yg mendapatkannya dgn cara yg benar. proses. lihat tulisan say pertama kali. sy kagum dgn kecanggihan alat tsb tapi seketika MBLERET saat tau cara penyetelan/pengerjaan karburatornya masih sperti itu -serit kabel.
      mungkin hanya kabel mas tapi utk orang tertentu yg menghargai kepantasan hal itu sungguh sangat menyedihkan mas. dibanding kecanggihan alat ukurnya tentu.

      sombong ? disini sy tdk sedikitpun menyombongkan diri mas. tapi malah mengajak para mekanik n biker semua utk mengembangkan diri hingga mempunyai kemampuan yg bisa dibanggakan n diandalkan.

      Suka

    1. sy dulu jg sering mengatakan kalimat itu tapi ternyata sy salah saat ada orang MENGINGATKAN bahwa yg menunjuk diri sya sendiri ternyata hanya 3 jari

      saya mengucapkan terimakasih banyak pada orang itu atas PEMBERITAHUANNYA -yg tlah menyadarkan saya dari APA YG SAYA YAKINI SELAMA INI BENAR.

      Suka

  17. nguk-nguk : JANGAN REMEHKAN BENGKEL/MEKANIK YG TEST SETINGAN KARBURATOR DI JALANAN BUNG !!!!!!!!

    mereka mungkin lebih memahami bagaimana seharusnya motor itu bekerja. dari akselerasi, naiknya rpm, hingga topspeed semua nya mereka nilai n mereka sempurnakan. bahkan saat buka tutup gas ditikungan pun tak mereka lewatkan.

    mereka bukanlah pembalap yg berpresrasi tapi mereka melayani konsumen dgn sepenuh hati..menyempurnakan setelan karburator disetiap putaran dgn test nyata dijalan. mereka tidak sok tau tapi justru memahami bahwa hembusan angin dr depan n beban yg diemban pun bisa mmpengaruhi kinerja dari setelan yg dianggap tepat saat diam !

    dan itu semua mmbutuhkan panca indra kita, yg seharusnya kita latih n asah hingga berguna n berfungsi dgn baik. memang sulit tp disitulah nanti terletak adanya sebuah keistimewaan dari seorang mekanik. dan sebuah alat tetaplah hanya sebagai alat…yg keberadaannya tdklah mutlak sebagaimana halnya OTAK !!!!!!

    Suka

    1. ralat : …yg keberadaannya tidaklah MUTLAK . jauh berbeda dgn ALAT YANG SESUNGGUHNYA ,yg sederhana tapi LUARBIASA , yg mana tiap manusia dianugerahi utk menggunakannya yaitu OTAK !

      tambahan : didunia yg lebigh majupun tak satupun menyangkal bahwa FAKTOR MANUSIA tetaplah pemegang peranan PALING PENTING dan LEBIH DIHARGAI. cara kerja yg rasional,berurutan, n rapi akan menghasilkan seperti yg diharapkan. maksimal. dgn mengesampingkan sebuah ukuran-patokan, manusia bisa lebih bebas mengeksploitasi apa yg ada. dan saat test jalanan semuanya begitu sempurna barulah alat ukur itu MEMBACA N MEMBERI KETERANGAN PADA KITA bahwa mesin YG SUDAH TIDAK STANDAR lagi itu bekerja maksimal pada angka SEKIAN seperti yg tertera. BUKAN MALAH SEBALIKNYA !!! itu sama saja mengebiri MOTOR itu sendiri !!!!

      sekian.
      salam utk para mekanik indonesia.

      dari mekanik tua ( yg tak lagi berprestasi )

      Suka

    2. Punya otak kok ga dipake. Situ mikir banyak orang yang ngerasa keganggu, siang malam sliwar sliwer ga jelas. Semoga amal ibadah njenengan diterima di sisinya deh

      Suka

  18. ajinimoto betul juga tuh. fokus dia pd prosdur penggunaan alat dan finishing. artinya alat itu tidak akan berguna jika digunakan sama orang yg tak ahli dihal kaburator. semua memang kembali pd faktor manusianya.

    Suka

    1. ng juga bro, kalo dlm hal mekanik, jelas harus pake alat, misal anda membuat seongkah piston, nah untuk mengukur dimensinya nya kan pake alat, masak pake benang

      mana bisa bikin motor cm pake palu dan logam mentah eheheh

      Suka

Menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s