Being realistic saat beli kendaraan bermotor


2013 tinggal beberapa hari lagi, kendaraan baru baik mobil maupun motor kian bermunculan. Inovasi, tampang, dan gengsi kian memanas. Banyak dari kita pasti bingung dengan segala invasi pabrikan yang ditawarkan, “milih yang a atau b atau c atau d ya yang bagus buat kita (calon pembeli)?”

184566_4786403625336_679606451_n

Karisma x 2005, helmi, sama si jambon. FBH mode on :mrgreen:

Tulisan ini dibuat setelah siang tadi saya mengganti ban depan motor ibu saya, karisma x tromol 2005 yang kilometernya baru menempuh 33ribu km (bandingkan dengan cireng yang hampir menginjak 5 tahun, udah 60ribu km). Karena ban standar baik depan maupun belakang masih menganut angka imperial alias kotak bentuknya, maka saya ganti dengan ban sizing metric dengan ukuran standarnya yaitu 70/90. Karena di bengkel dekat rumah saya cuma nyetok ban irc, indotire, dan primax, Pilihanpun jatuh kepada IRC NR69 karena lebih suka pattern ban irc dan udah lama pake irc ๐Ÿ˜†

Dengan mahar 140ribu berikut ban dalam dan ongkos pasang, ban depan baru pun suskes nemplok di motor yang sempat jadi motor harian saya saat sma. Dalam hati mbatin “wihh jebul lebih murah miara bebek ya dibanding sport yang partnya murah sekalipun (baca : cireng)”. Coba saya breakdown perbandingan perawatannya sekilas

karisma x 2005

  • konsumsi bbm 1 :50 – 1:60
  • ban depan + ban dalem :ย 140ribu
  • ban belakang + ban dalem :ย 160 ribu
  • oli ย (800 ml) enduro 4t : 33ribu
  • service : 30 ribu
  • total 463 ribu
  • pajak 170 ribu/tahun

pulsar 200 2008

  • konsumsi bbm 1 : 30 – 1:40
  • ban depan : 200 ribu
  • ban belakang : 300 ribu
  • oli ย (1150 ml) enduro 4t x2 : 66 ribu
  • service : 40 ribu
  • total 606ribu
  • pajak 240 ribu/tahun

Kalo dipikir2 sih memang lebih murah dan mudah merawat bebek dibanding motor batangan. Jujur dulu sebelom minang cireng yang jadi prioritas adalah performa, konsumsi bbm, sama bodi. Makanya vixion yang semula digadang2 jadi kendaraan tempur tiap hari akhirnya dicoret gara2 ga sesuai dengan bodi. Tadinya juga mau ambil supra x125 pgmfi yang iritnya ga ketulungan, tapi setelah ngerasain naik motor batangan jebul lebih nyaman pake motor batangan dibanding bebek.
Bingung_large

Jadi, pertimbangan apa saja yang perlu disiapkan untuk membeli sepeda motor? yuk kita buat skala prioritas, untuk urutannya silahkan menyesuaikan dengan selera anda masing2.

  1. konsumsi bbm
  2. harga (bila kredit lihat dp & cicilannya, pastikan ada asuransinya)
  3. pajak/tahun dan biaya perawatan (bisa googling :roll)
  4. performa (saya anggap bonus, tapi saya masukkan dalam prioritas)
  5. model
  6. gengsi :mrgreen: (kadang banyak juga beli motor gara2 gengsi :lol:)

Yang jelas pastikan siap lahir batin pilih sesuai kondisi keuangan anda masing masing. jangan sampai anda ga bisa hidup gara-gara motor hanya karena memuaskan nafsu sesaat :mrgreen:. Sekian tulisan saya hari ini, semoga berguna bagi yang sedang galau. Happy new year ๐Ÿ˜€

Iklan

Penulis: Aluvimoto.com

dream achiever, pure motorcyclist, banker, food lover, motovlogger @ youtube "aluvimotocom" promosi & kerjasama email ke aluvimotoblog@gmail.com

34 thoughts on “Being realistic saat beli kendaraan bermotor”

  1. Aku pilih skutik matik helm in injeksi. Prioritas sekali untuk:
    -kemudahan (pengoperasian mudah sehingg semua orang rumah bisa pakai, perawatan ringan dengan biaya ga mahal, akomodasi muatan)
    -kenyamanan (akselerasi lembut bagai mobil sedan, kaki lega, posisi riding pas)
    -kemalasan (berkaitan dengan kemudahan, tapi say melihat sekaran skutik matik injeksi tergolong irit, males saya sering isi bensin, trus karena injeksi saya ga khawatir kotor dalam jangka menengah) maklum lah orang kerja seharian ga ada waktu banyak buat merawat motor
    -bersih (ga ada ceceran oli dari rantai, terauma sama kotoran debu campur oli, susah bersihnya)
    -takut banjir (meski daerah saya sering banjir, tapi banyak jalan tikusnya yang ga kena banjir, oleh sebab iti sudah paling khawatir air masuk mesin, dan tau saja ga ada waktu berlebih untuk bisa mengorbankan waktu malam buat istirahat hanya memperbaiki hal begitu)

    Suka

  2. dulu pas minang pio malah pertimbangan ane performa dulu…body n tampilan nomor 2…trs konsumsi bbm nomor 3…
    eeehhhh…bbrp tahun berjalan…akhirnya menyadari klo pio bener2 boros n ga pas di kantong pelajar pas2an seperti ane..walhasil uang jajan sering minus… ๐Ÿ˜†
    tapi smua mulai berubah semenjak negara api menyerang…trimakasih pulsar… :mrgreen:
    *malah edisi curcol

    Suka

  3. “jangan sampai anda ga bisa hidup gara-gara motor hanya karena memuaskan nafsu sesaat” kata-kata yang pelan sih…. tapi dalem… hahhahaa…
    tadi aku ditawari sama temen mas, dapat hadiah motor spacy mau dijual 10,5jt… nek nduwe duit tak tuku buat ganti motor honda prima babeku, tapi babeku ora iso numpak metic…hehehe

    Suka

  4. mantep mas..
    kalo menurutku yg jadi pertimbangan tu: 1.model 2.fitur 3.konsumsi bbm 4. harga. jadi pertama model yg narik tu gimana, kalo udah tertarik model diliat fiturnya gimana. kalo liat fiturnya oh sreg, liat bensine boros nggak. kalo masih wajar/bisa diakali, terus liat soal harga. kalo soal pajak kan bisa dikira2 dari harga sm cc, trus jg pajak tu dianggep sebagai konsekuensi. kalo performa sih nggak terlalu penting, “HI BRO, mau ngebut di mana sih??”
    ๐Ÿ˜Ž

    Suka

    1. nah makanya urutan prioritas tergantung dari tiap2 orang. ada yang model minded, ada yang bbm minded, ada yang performa minded, ada juga yang gengsi mindend. Diblend jadi 1 booom jadilah koko crunch ๐Ÿ˜†

      Suka

  5. aku deket mirota terban kang,
    mau tanya tempat langganan beli oli dong,.
    2 bulan terakhir ini pake yg pertamina enduro 4t (non racing) jg.

    Suka

Menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s