(Cerita Mudik ’15) Jangan mudik pake motor . . . .

Terlepas dari alasan “adanya cuma motor” maupun “ga ada pilihan lain” . Sebenarnya mudik bersama keluarga akan lebih menyenangkan bila disiapkan dari beberapa bulan sebelumnya


Aluvimoto.com. Lama ga update, maklum hari raya idul fitri tahun ini begitu spesial karena supirnya harus diimpor langsung dari surabaya πŸ˜† . Kali ini kita bakalan sharing mengapa mudik menggunakan sepeda motor is a bad idea. Saya aja yang menggunakan roda 4 untuk mengikuti ritual tahunan ini aja harus berulang kali istirahat biar ga ngantuk. Jauh sebelum itu, mobil juga dipersiapkan agar tetap prima selama menempuh perjalanan jauh.

Mudik dengan motor memang sangat ekonomis, pake bebek aja ga nyampe 100 ribu bisa nempuh jogja-jakarta (dengan bebek :mrgreen: ). Kalo untuk yang masih belum punya tanggungan sih silahkan-silahkan saja. Tapi kalo yang sudah mempunyai momongan, SANGAT TIDAK DISARANKAN. Alasannya:? Cekidot . . . .

1. Serba terbatas

Hanya muat 2 orang, itupun dengan bawaan maksimal dengan backpack. Kalopun pake box, gunakan braket dan box yang berkualitas tanpa harus membahayakan diri sendiri maupun orang lain. Cuma di indonesia nih, bambu yang dulu digunakan untuk berjuang melawan penjajah, sekarang tiap tahunnya juga dipake sebagai penyangga barang bawaan πŸ˜†

CIREBON, JABAR, 5/9 - ARUS MUDIK. Sekeluarga pemudik bersepeda motor melintas di kawasan pantura, Cirebon, Jawa Barat, Minggu (5/9). Memasuki H-5 Hari Raya Idul Fitri 1431 H arus lalu lintas masih relatif lancar meski sudah terjadi peningkatan jumlah kendaraan para pemudik pengguna jalur Pantai Utara Jawa (Pantura). SINDO/YULIANTO

Ingat prinsip tuas/jungkat jungkit? yah bayangin sendiri dah kalo muatannya ditaro paling belakang dan berat. Gampang wheelie kayanya πŸ™„

2. Minim pengalaman & etika berlalu lintas

Naik motor juga ada jam terbangnya lho. Meskipun jam terbang tinggi, tapi belum tentu attitude dan pemahaman aturan lalu lintas lantas jadi warbiyasah. Kalo dari awal ga tau aturan lalu lintas (taunya cuma cara naik motor) yah percuma kalo ga ada pembenahan, bego seumur hidup.

aluvimoto mudik motor

Paling simpel deh, sering banget ditemui pemudik (baik motor maupun mobil) ga tahu arti marka garis putus putus sama garis lurus. Pas di nagreg banyak banget pemotor yang ngambil sisi jalan lawan untuk menembus kemacetan (padahal di lajur paling kiri masih bisa dilewati kendaraan roda 2), Ini mah enak di elu gaenak di guwa. Selama di tikungan nagreg ya siap siap bakekok. kalo ngambil jalurnya mepet sih ga masalah. lah ini ngambil sampe ke tengah marka, terpaksa klakson berbunyi panjang…

3. Kantuk & Lelah jadi musuh utama

Penelitian DoT Amerika, perjalanan jauh harus istirahat 2 jam sekali untuk antisipasi fatigue atau orang sini bilang lelah. Memang setiap orang punya ketahanan fisik yang berbeda-beda, tapi selama mudik kemaren banyak banget baik pemotor maupun pemobil yang bawaannya keliatan banget ga konsen. Kadang nyerong, kadang ngerem dadak, dll

4. Berkelompok lebih aman?

Sering banget nih ketemu yang kaya begini, entah ngambil inspirasi dari mana. Buset satu rombongan isinya 20 motor (terlihat dengan kesamaan jaket dan bendera yang dipasang di motor). Bisa dibayangin dong, betapa mudahnya terjadi tabrakan karambol, terlebih bagi sebagian orang belum tahu tata cara group riding yang sesuai. Ga ngerugiin diri sendiri, rekan, maupun pengguna lain,

Gebleknya lagi, banyak yang pake alat2 yang dirasa ga perlu untuk perjalanan jalan jauh, antara lain?

  1. TOA & Strobo. Kalo ini mah tololnya seubun ubun, udah jelas peruntukannya untuk siapa aja (sesuai uu lantas 22/2009) . Tetep aja dipake untuk “minta jalan” . Asshole
  2. Lampu Cree yang sengaja disorot ke pengendara lain. Ini alat paling laknat yang pernah saya temui kalo diposisikan demikian. SIlau banget. Ga jarang saya sengaja pepetkan mobil saya ke biker pengguna cree beginian (kebanyakan sih anak celub) yang “minta jalan”. Kalo nabrak juga tetep dia yang salah, Why?
    1. Melanggar marka.
    2. Membahayakan pengguna jalan lain

      Memang lampu cree ini sangat terang, paling cocok sebagai fill in blankspot lampu utama, bukan alat untuk “minta jalan”

  3. Stick Nidji πŸ˜† . Ternyata ga hanya untuk memandu parkir, stick nidji ini sering banget saya temui penggunaannya untuk “minta jalan”

Daritadi “minta jalan” mulu, besok deh dibahas gimana cara minta jalan yang sesuai dengan syariah aturan lalu lintas & etika

Terlepas dari alasan “adanya cuma motor” maupun “ga ada pilihan lain” . Sebenarnya mudik bersama keluarga akan lebih menyenangkan bila disiapkan dari beberapa bulan sebelumnya. Misal nabung setiap bulannya dan beli tiket kendaraan umum dari jauh jauh hari. Sepertinya cara diatas bakalan saya gunakan untuk mudik tahun berikutnya. So happy saving πŸ˜†

Iklan

Penulis: Aluvimoto.com

dream achiever, pure motorcyclist, banker, food lover, motovlogger @ youtube "aluvimotocom" promosi & kerjasama email ke aluvimotoblog@gmail.com

15 thoughts on “(Cerita Mudik ’15) Jangan mudik pake motor . . . .”

  1. lek, ayo gawe stiker ngene:

    “kendaraan sipil pake strobo??
    gagal jadi polisi ya??
    m-e-s-a-k-n-e”

    kemaren beberapa kali sengaja mepet, ngedim dan neriakin kendaraan berstrobo karena menganggu perjalanan..

    Suka

    1. lha yaitu, saya juga pernah mudik 2011 pake motor ke anyer πŸ˜†
      yang tak rasain ga ada bedanya, cuma lebih rame aja di jalan kalo pas mudik. selebihnya ya sama aja, bokonge tepos wkwkwk :mrgreen:

      Suka

  2. Yg ngemacetin mudik itu yg naik mobil sama motor dua duanya asshole coba lu semua pake transportasi umum bus pesawat atau kereta… Mobil sama motor gausah bawa mudik.. Marka pembatas jalan putus putus itu boleh nyalip, marka jalan lurus ga putus gaboleh nyalip… So pinter bgt yg buat artikel ini, bagi pemotor yg memasang lampu hazard strobo toa dsb dipake di motor itu bukan buat arogan di jalan tapi buat penerangan jalan di malam hari yg medannya gatau seperti apa dan untuk meng koordinir rombongan touring/mudik mereka.. Makanya mas jangan asal bacot, benci sama yg mudik pake motor boleh tapi tolol jangan

    Suka

    1. Lu tau rasio bus sama mobil berapa, lu tau gimana susahnya dapet tiket kereta maupun bus maupun pesawat dari jauh jauh hari.

      Teet pembeneran lagi, strobo toa itu HARAM buat sipil. Titik. Selain mobil jenazah, damkar, ambulance, dan polisi dilarang pake.

      Dari cara lu nulis ketauan kok IQ lu seberapa :p

      Suka

Menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s