Seberapa irit Supra X 125 Helm in ?


supra-x-125-helm-in-review

Aluvimoto.com . Ga ada angin ga ada hujan, tiba tiba kebelet pengen makan mie ongklok. Bukan di jogja kaya di jalan jagalan, tapi langsung datang ke kota Wonosobo. Penyakit kebelet ini kambuh lagi setelah dulu sempet kambuh setelah wisuda 😆 . Berhubung udah lama juga ga jalan jalan bareng nyonyah, jadi deh sekalian nostalgia nyusurin jalan yang ujung ujungnya memalukan 😆

Bila 2 tahun lalu masih pake cireng ke Dieng, kali ini saya memutuskan pake Supra X 125 helm in punya bapak (because cireng lagi bertapa di warungnya lek Aziz) Lansiran tahun 2013 lalu 🙄 . Odometernya masih paling awet dibandingkan motor motor lain yang ada di rumah, belum lagi ini bebek men dimana lu harus ngoper gigi. Dari alasan tersebut diataslah kenapa saya kok pake ini. Yah sisan ngetes seberapa irit shi supra X 125 helm in ini.

DCIM104MEDIA

Memang untuk pengetesannya sendiri bukan zero to zero seperti lazimnya uji keiritan, tapi dengan patokan yang sama, anggaplah sama :mrgreen: . Saat berangkat dan mengisi pertalite 20 ribu rupiah, odometer menunjukkan 22857 km, dan harga pertalite perliternya di wilayah jogja ialah 6900 rupiah. Jadi dengan duit 20 ribu rupiah dapet 2,89 L :roll

Style riding saya manteng di gigi 4, gaspol di 100 kmpj sesuai speedometer (itupun di jalan jalan tertentu), dan akselerasi maupun deselerasi mengikuti kemauan hati dan situasi jalan. Oiya untuk jalannya sendiri menyenangkan banget, mulus berkelok kelok dannaik turun, berasa kaya di puncak aja pokoknya mah. Riding jogja-wonosobo ditempuh hanya dengan 3 jam saja, ini sama aja saat saya kesana dengan cireng dulu 🙄 . Begitu nyampe kotanya langsung ke mie ongkloknya, laper bray 😆

Nah disini konyolnya, tadinya sih mau naik ke dieng plateu area, cuma kok ga kuat nanjak 😆 . Mungkin kampas kopling gandanya udah waktunya  ganti kali ya 🙄 . Padahal tinggal sedikit lagi nyampe gapura dan bisa foto foto 😆 . Nah niatnya sih mau langsung muter temanggung nyiicip bakso ulek lombok ijo, dan ditutup dengan makan malam kupat tahu magelang. Eeeeeh arah ke temanggung macetnya luar biasa..

Fatalnya, karena saya pengen nyoba ke jogja lagi tanpa gps, dengan pedenya bablas terus sampe arah kebumen 😆 .Whaat kebumeen? Heeh, ga salah baca. Memang jalur wonosobo kalo ditelusuri jalan tersebut langsung ke kebumen/purwokerto. Makanya sebelom kebablasan lebih jauh langsung belok kiri ke arah prembun 😆 . Di jalan lintas selatan inilah akhirnya beli pertalite lagi. Odometer pada saat itu menunjukkan 23054 km alias 197 km dari jogja-wonosobo-kutoarjo,

So kesimpulan yang didapat sesuai “uji irit” supra x 125 helm in ini adalah :

Konsumsi BBM = 197 km / (Rp20000/Rp6900)

= 197 km / 2,89 L

                             = 68,16 km / L

Inilah bukti kedigdayaan supra, bukan karena kecepatannya yang diunggulkan tapi karena keritannya makanya layak diberi gelar supra alias super. Karena mindset yang sudah terbentuk, motor irit honda ya supra. Gatau deh kalo Supra X GTR 150, harusnya konsumsi bbmnya ga bakal bisa nempuh jarak segini untuk setiap liternya :mrgreen:

Iklan

Penulis: Aluvimoto.com

dream achiever, pure motorcyclist, banker, food lover, motovlogger @ youtube "aluvimotocom" promosi & kerjasama email ke aluvimotoblog@gmail.com

6 thoughts on “Seberapa irit Supra X 125 Helm in ?”

  1. ra kuat nanjak dieng o? bukane aksel luwih enteng mbangane supra lawas ya? eh tapi beruang ding sik numpak wakakaka.. 😆
    bajirut 68 km per liter boncengan.. supraku ra seirit kui..

    Suka

Menurut anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s