Ada Ada Aja (3A) :p

Hmm, banyak juga yang “panas” ngeliat hasil jepretan saya yang mungkin kurang berkenan bagi para pecinta modifikasi yang mengarah ke mothai, drag style, atau apalah itu. Suwer om, saya dukung 100000000 % kalo motor yang dimodif tadi hanya dipajang di kompetisi modifikasi baik regional atau nasional. Lumayan kan kalo menang, dapet duit :mrgreen:. Tapi kalo di jalan? Pake motor lain aja deh, jangan bagi2 sial kalo situ jatoh 👿

nggilani tenanFoto ini nih yang sering diperbincangkan :mrgreen:

Kebanyakan komentar yang nongol :

  • Ini namanya kreativitas bung…

  • Sewot aja, motor aing kumaha aing …

  • Sirik lu, ga bisa beli aja …

  • Orang sirik tanda tak mampu …

  • dll

Lanjutkan membaca “Ada Ada Aja (3A) :p”

Iklan

[galeri iseng] Moncep (montor ceper) harian -.-

Barusan pulang ngguyub sama prides CY, ketemu 1 motor ya bisa dibilang unik (but actually lebih condong ke nasty -.-). Yapp, bebek suzuki warna item dengan velg + ban super minim, lampu ga ada yang hidup, plus wheelbase (jarak antara 2 roda) yang sangat sangat pendek hingga ban belakang seolah nyium mesin. Wess jan menggilakan tenan. Iseng search di google, dilalahnya banyak juga motor yang kaya begituan, berhubung tadi ga mungkin foto2 motornya gara2 lagi riding yaudah silahkan disimak beberapa foto yang didominasi dari kalangan pelajar sma yang masih gaol gaolnyah :mrgreen: :

pasti ikut IMCBI (ikatan motor cium bumi indonesia :mrgreen:) Lanjutkan membaca “[galeri iseng] Moncep (montor ceper) harian -.-“

Waspada, Jambret, Todongman & Ridergalau makin buaanyak

Hari minggu lalu ketika Ibu saya mengantarkan adek saya ke tempat lomba cheer di daerah seturan, di tengah perjalanan ketika sampai di daerah timoho (utara balaikota Yogya) tiba tiba adek saya berteriak. Sontak, Ibu saya yang saat itu sedang konsen berkendara secara reflek langsung menghindari motor yang tiba-tiba nongol di samping si jambon scoopy.

Lanjutkan membaca “Waspada, Jambret, Todongman & Ridergalau makin buaanyak”

Suporter fanatis bola berlebihan = alay?

muangkel buanget“. Mungkin itu ekspresi yang ada di pikiran saya tiap ada konvoi suporter bola. Ga menang ga kalah tetep aja konvoi sepeda  motor berknalpot free flow (yang ekstrim lagi malah tanpa silencer 8O) baik yang2 tak maupun 4 tak. Seakan menjadi raja jalanan, mereka yang didominasi anak-anak kurang kerjaan asik mengendarai sepeda motornya sambil bleyer (ngegas-ngegas) sambil smsan lah, enjut-enjutan lah, ngobrol dengan temennya lah, dan yang jelas jalannya luambat banget. Mbuh kuwi karepe opo nek koyo ngono (gatau lah maksudnya apa kalo kaya gitu), ngerasa keren? tambah ganteng? lha yo enggak to? eman eman bensin + mesinnya mas. kalau motor sampean-sampean beli sendiri sih gapapa, kalo dibeliin orang tua (apalagi ngerengek2 ga jelas) apa ga kasian sampean? Pokoknya apapun motornya, baik standar maupun sudah dimodif dengan tampilan alay punya, pengendara + boncengernya saya nyatakan sebagai ALAY. Untuk definisi alay, silahkan disearch sendiri di google karena terlalu banyak makna tentang alay yang malah menuh-menuhin postingan saya kalo diposting disini :mrgreen:

Beda klub, beda suporter kelakuan sami mawon

Lanjutkan membaca “Suporter fanatis bola berlebihan = alay?”