Suporter fanatis bola berlebihan = alay?

muangkel buanget“. Mungkin itu ekspresi yang ada di pikiran saya tiap ada konvoi suporter bola. Ga menang ga kalah tetep aja konvoi sepeda  motor berknalpot free flow (yang ekstrim lagi malah tanpa silencer 8O) baik yang2 tak maupun 4 tak. Seakan menjadi raja jalanan, mereka yang didominasi anak-anak kurang kerjaan asik mengendarai sepeda motornya sambil bleyer (ngegas-ngegas) sambil smsan lah, enjut-enjutan lah, ngobrol dengan temennya lah, dan yang jelas jalannya luambat banget. Mbuh kuwi karepe opo nek koyo ngono (gatau lah maksudnya apa kalo kaya gitu), ngerasa keren? tambah ganteng? lha yo enggak to? eman eman bensin + mesinnya mas. kalau motor sampean-sampean beli sendiri sih gapapa, kalo dibeliin orang tua (apalagi ngerengek2 ga jelas) apa ga kasian sampean? Pokoknya apapun motornya, baik standar maupun sudah dimodif dengan tampilan alay punya, pengendara + boncengernya saya nyatakan sebagai ALAY. Untuk definisi alay, silahkan disearch sendiri di google karena terlalu banyak makna tentang alay yang malah menuh-menuhin postingan saya kalo diposting disini :mrgreen:

Beda klub, beda suporter kelakuan sami mawon

Lanjutkan membaca “Suporter fanatis bola berlebihan = alay?”

Iklan