Benerin sensor indikator bbm, biar normal lagi

Mumpung masih telanjang cirengnya, yaudah iseng iseng benerin sensor indikator bbm. Maklum dah lama ngaco bacaannya, jadi selama ini ngukur kapasitas bensin di dalem tangki ya cuma dengan goyang2 tangkinya. Kalo masih ada bunyinya berarti masih ada bensinnya :mrgreen: . Tadinya mau sekalian cuci tangki, tapi setelah ngeliat warna bensin yang ga berubah (biasanya jadi coklat) rasanya ga perlu. Padahal dari baru sampe sekarang belom pernah namanya nyuci tangki, berarti tangki cireng bener2 kedap dari air. Satu fitur yang jarang dimiliki motor batangan merk lain sekalipun :mrgreen: 

Baca lebih lanjut

Vinyl Tape, Tools wajib ada di toolkit

Udah hampir semingguan idle cireng naik turun dan bahkan mesinnya mati sendiri -_-, kirain gara2 setingan karbunya yang kurang. Dicek belalai filter yang nyambung ke karbu, rapet ga masalah. Usut punya usut baru ketahuan pas dengerin suara dari arah manipol (insulator) karbu. csss csss csss gimana gitu kaya filter karbu copot. Wealah insulatornya sobek parah ternyata -_-, berhubung tanggal tua akhirnya diakalin deh. Agak heran sama kualitas part2 baru. Ini aja baru ganti <1 tahun. Bandingkan dengan membran karbu yang sudah menginjak usia ke 5 masih ok.

Kenapa ga stabil rpmnya? simpel aja, masuk angin :mrgreen:. Asupan udaranya berlebih dibanding campuran bbm & udara yang masuk. Efeknya jangka pendek sih ga begitu berasa, jangka panjang tambah panas mesinnya :mrgreen: . Modal vinyl tape/electrical tape langsung deh diubet2in sekeliling yang sobek sebanyak 3x. Ntar kalo kumat lagi dan punya duit baru beli baru lagi :mrgreen:. at least nambah lagi tools yang wajib dibawa selama bepergian jauh 🙄

insulator sobekSobeknya panjang -____-

Jadi rapet lagi :mrgreen:

Agak brebet di awal, buang angin istilahnya :mrgreen:

Modif simpel bermanfaat, goceng doang :D

lampu plat nomorAslinya terang banget, tapi ga nyilauin. Kaya lampu aquarium :mrgreen:

Being visible adalah suatu hal yang mutlak bagi rider untuk terlihat kapan saja, baik siang malam ataupun cerah hujan. Ga hanya warna pakaian yang kita kenakan, tapi bisa juga dari aksesoris yang nempel di kendaraan. Ga heran kenapa mobil-mobil sekarang pada nempelin LED DRL (Day Running Light), tujuannya ya supaya lebih “terlihat” kaya misalya Honda all new CRV, Mercedes Benz all series, Hyundai Tucson, dll :mrgreen: (kalo motor di indonesia kayanya belom ada kecuali SYM).

Nah, Sudah lama sih saya mengamati tingkah mas/mbak operator ticketing parkir agak kesusahan baca plat nomor cireng yang ada di bawah headlamp. Kalo dipikir wagu juga ya, yang di belakang ada lampunya masa depan ga ada :mrgreen:. Langsung deh, berhubung ada waktu nganggur, nyambangin toko part elektronik deket rumah beli led stick isi 6 led yang waterproof, kabel, serta isolasi vinyl. Bodohnya saya ga sempet nanya dan ngecek nyalanya, tinggal nunjuk, bayar, langsung pulang saking kebeletnya pengen pasang :lol:.

Pasang kabel + led ke kontak, – ke rangka tadaaa. warna biru terang ternyata :mrgreen:. Tak kira warna putih yowis karena kebacut ya pasang aja. Masangnya agak tersembunyi di bawah headlamp supaya fokusnya tepat ke plat nomer saja. Dengan tempelan isolasi sedemikian rupa, akhirnya sukses pasang front plate number di cireng.

Alay dikit gapapa lah, keren juga kalo diliat2 pas malem meskipun pengennya warna putih kaya lampu penerang plat belakang :mrgreen:. Tapi efeknya manjur lho, operator ticketing parkir jadi lebih mudah bacanya, ga perlu tingak tinguk kaya biasanya. Jalan di siang hari juga lebih WAW, meskipun kadarnya ga terlalu banyak :lol:.

Bukan strobo lho , cireng najis pake barang begituan :mrgreen:

UPDATE, Lednya mati :mrgreen:. Alamat kudu buat capacitor bank nih 😆