Strava, aplikasi android paling mantap bagi goweser

imageStrava, mantap nih buat goweser :mrgreen:

Setelah sering ngegowes si latte, jadi pengen nambah macem2 aksesoris. Setidaknya untuk saat ini yang dibeli adalah perlengkapan untuk gowes pagi siang sore malam, seperti : bel ting ting (heran dari jaman smp sampe sekarang harganya kok ya tetep 15 ribu :lol:), lampu depan + belakang led dengan integrated modul (bisa kedap kedep genit, senter, maupun blinking ala strobo :evil:, dan juga helm sepeda.

Bulan depan rencana mau upgrade crank yang udah diboyong, tinggal nunggu duit beli bb yang sesuai (maklum bawaannya ga pas :mrgreen:). Pengen juga nambah speedometer cuma dipikir2 kok yo rada ga guna, lha wong ada si junet. Wess jan beginilah kalo hasrat beli aksesoris sepeda pas sd-smp ga kesampaian dan baru kesampaian sekarang. Apapun pingin :(. Akhirnya searching di play store nemu beberapa aplikasi, Saat ini saya menggunakan 2 aplikasi perekam data perjalanan gowes yaitu my tracks dan strava.

Lanjutkan membaca “Strava, aplikasi android paling mantap bagi goweser”

Iklan

Bawa seli naik transjogja? hayuuk :D

Trans Jogja

4 tahun sudah Transjogja melanglang buana menyusuri jalan jalan di jogja. Cukup banyak manfaat yang bisa diperoleh dari adanya mass transport di kota gudeg ini, antara lain :

  • lebih ngerasa aman dibanding menaiki kendaraan umum sejenis
  • nyaman dong (ac gitu loh :mrgreen)
  • tepat waktu (meskipun kadang kadang meleset, maklum jogja makin padat)
  • tarif murah(flat), cuma 3000 rupiah bisa muter keliling jogja 🙄

Sabtu kemaren iseng iseng nyepedaan dari rumah (kotagede) menuju prambanan. Emang udah diniatin sih, pokoe berangkat gowes pulang nyicip bawa latte ke dalam transjogja :mrgreen: (bukan males gowes balik lho ya). Itung itung nguji nyawa seli yang pada hakikatnya sebagai sepeda fleksibel (gowes kapanpun, dimanapun, siapapun). Start jam 5.30 pagi (kesiangan), nyampe di prambanan pukul 7.30. Biasa naik cireng dari rumah ke prambanan cuma 15 menit, eh gowes pake seli 8x lebih lama.

Lanjutkan membaca “Bawa seli naik transjogja? hayuuk :D”

Asli, bikin jengkel motor yang spionnya ga di pake -_-

Lagi nyante nyante nyemplak cireng di pinggir ringroad, eh ada rider 2 silinder kaya kebelet tingkat darurat. Sengaja tak lebih mepet ke kiri biar motor yang lumayan lebih lebar daripada cireng lebih leluasa overtake, malah ngobrol sama yayangnya -_-. Giliran cireng dah balik di jalur kiri, eh si kupret langsung main pepet aja ambil lajur kanan yang di depannya ada motor. Alhasil hampir gedubrak deh (beda 1 jari kali ya pepetannya). Pengen tak tampol pake glove murah biar ga ceniningan di jalan tapi lagi ga pengen emosi, nasib…….

4x sudah near miss accident happened to me because the same thing. Semoga do sadar dah yang ga suka pake spion, apapun motornya ♪.

Malu dong, bisa beli motor mahal, ga bisa make yang bener :mrgreen:

[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D

Aleoca 20″, buatan singapura rasa italia :mrgreen:

Semester akhir kuliah pun tiba, hari demi hari yang seharusnya diisi dengan fokus mengerjakan tugas akhir alias skripsweet malah dibonusi remidial 2 mata kuliah yang di tahun lalu kurang sip :mrgreen:. Efek dari cuma ambil 2 kuliah dan skripsi ini dampaknya memperpanjang masa hibernasi (baca : tidur) seorang mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang kuliah-pulang) seperti saya. Lha di semester-semester sebelumnya jarang banget bisa pulang ke rumah kurang dari jam 5 sore.

Lanjutkan membaca “[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D”