Ada Ada Aja (3A) :p

Hmm, banyak juga yang “panas” ngeliat hasil jepretan saya yang mungkin kurang berkenan bagi para pecinta modifikasi yang mengarah ke mothai, drag style, atau apalah itu. Suwer om, saya dukung 100000000 % kalo motor yang dimodif tadi hanya dipajang di kompetisi modifikasi baik regional atau nasional. Lumayan kan kalo menang, dapet duit :mrgreen:. Tapi kalo di jalan? Pake motor lain aja deh, jangan bagi2 sial kalo situ jatoh 👿

nggilani tenanFoto ini nih yang sering diperbincangkan :mrgreen:

Kebanyakan komentar yang nongol :

  • Ini namanya kreativitas bung…

  • Sewot aja, motor aing kumaha aing …

  • Sirik lu, ga bisa beli aja …

  • Orang sirik tanda tak mampu …

  • dll

Lanjutkan membaca “Ada Ada Aja (3A) :p”

Iklan

[Spyshoot] Sport teralis nongol di jogja

Lagi bantu2 dokumentasiin acara bagi bagi flyer yang bertajuk ” No texting/calling/chatting while driving/riding” di km 0 kota yogyakarta tercinta, dari arah selatan nongol sesosok penampakan si sport teralis yang beberapa waktu ini booming di jagad blogsphere.

Niat pengen beda dari motor lain tentu sudah menggebu gebu di pengendara suzuki thunder diatas. bodi belakang dicopot dan digantikan teralis seperti halnya frame jadi jadian khas tralis, cukup membuat orang terperanga :D. Jogja jos :mrgreen:

[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D

Aleoca 20″, buatan singapura rasa italia :mrgreen:

Semester akhir kuliah pun tiba, hari demi hari yang seharusnya diisi dengan fokus mengerjakan tugas akhir alias skripsweet malah dibonusi remidial 2 mata kuliah yang di tahun lalu kurang sip :mrgreen:. Efek dari cuma ambil 2 kuliah dan skripsi ini dampaknya memperpanjang masa hibernasi (baca : tidur) seorang mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang kuliah-pulang) seperti saya. Lha di semester-semester sebelumnya jarang banget bisa pulang ke rumah kurang dari jam 5 sore.

Lanjutkan membaca “[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D”

Ediiiaaan, pulsar terkentjang se indonesia :D

jangan serius-serius banget lah. Shocking pictures, baru kali ini liat pulsar cacingan. Miris T.T, semoga velgnya kuat deh. tau ndiri berat pulsar fulltank = berat kosong ninja 250r  :mrgreen:

Venturi karbu pulsar 200 ns lebih gede dari pulsar 200?? kok bisaa??

Coba deh cek spesifikasi pulsar 200 NS yang bikin booming semua orang, khususnya para pecinta monoshock, doube disc brake, dan radiator :mrgreen:. Terpampang diameter venturi karburator pulsar 200 NS ini cukup bengis, 33 mm beroo. Jelas ini jauh melebihi kakak2nya P180/P200 yang cuma 29mm dan p220 yang 32 mm. bahkan melebihi new scorpio yang hanya 30 mm.

Jreeng, si pembuat galau 

kenapa bisa beda, inilah jossnya 4 klep dimana bisa menyalurkan flow campuran bbm yang lebih lancar dibanding 2 klep. Untuk menghitung debit bahan bakar yang masuk ke dalam ruang bakar tentu harus pake afr meter yang   harus bayar kalo ngeceknya :mrgreen:

Lanjutkan membaca “Venturi karbu pulsar 200 ns lebih gede dari pulsar 200?? kok bisaa??”

Parade motor cacingan, “Ga kuat beli velg + ban orsi mas T.T”

Semoga pada sadar dah 🙂

Meledaknya populasi manusia di Indonesia selain membuat populasi kendaraan sepeda motor makin banyak juga membuat permintaan konsumen (consument demand) makin variatif. Motor yang telah lama diriset sebelum dirilis ke pasaran ternyata masih belum memenuhi hasrat para penunggangnya. Sejak dahulu pihak produsen tentu telah menciptakan pembeda dari produk kompetitor selain fungsi utama sepeda motor itu sendiri yang pada awalnya sebagai alat transportasi, seperti fasilitas, teknologi, gaya, dll. Kembali lagi ke awal, dimana manusia itu pada dasarnya tidak mengenal kata puas, selalu ingin lebih daripada yang lain -__-

Lanjutkan membaca “Parade motor cacingan, “Ga kuat beli velg + ban orsi mas T.T””