5tahun berAHO, ada masalah?

Ga kerasa udah hampir 5 taun umur cireng, selama itu pula headlamp selalu on. Bukan karena himbauan light on, tapi karena kesadaran diri yang ingin eksis (baca : terlihat) di kaca spion kendaraan lain. jauuuh sebelum himbauan2 berAHO ramai beredar di tahun 2009an pas uu lantas 22/2009 nongol.

Selain itu saya juga mengganti bohlam standarnya yang HS1 (35/35watt) dengan H4 60/55watt. Bukan tanpa alasan,

  1. kemampuan charging aki cireng cukup untuk menopang daya lampu 60/55watt,
  2. pengen lebih terang,
  3. lebih murah dan mudah dulu nyari bohlamnya dibanding yang ori.

Toleransi beban kelistrikan motor bisa dihitung dari perkalian ampere aki dan voltase aki. Aki cireng 12volt 9 Ampere. Dengan kalkulasi sederhana, diperoleh 108watt. Kebutuhan sein per kedipan 10x 2watt =20watt. Lampu senja 2x5watt = 10watt. Lampu 60watt, lampu plat nomor 5 watt, dan indikator 5 watt maka tersisa 8watt untuk pengapian. Karena pengapian masih bergantung spull (ac), cuma dikit yang kepake. Katakanlah 8watt sisa beban kelistrikan yang masih bisa dieksploitasi. Pasang sirbo biar gagah, wkwkwkwkwk. Cuma orang yang ga taat aturan yang pake sirbo, mbeling meneh :mrgreen:

Lanjut, 5tahunan berAHO ada masalah? GA ADA (sengaja capslock biar jelas :mrgreen:). Kondisi baik reflektor maupun mika cireng masih ajib, ga ada tanda2 buram atau retak2. Pengisian kelistrikan juga belom ada kerusakan apapun, kiprok masih jos, sepul juga masih ok. Aki baru 3x ganti (2x sih, yang sekali gara2 kutub aki gs jelek njur rompal :mrgreen:)

Apalagi ya? Udah ah gitu aja. Selama tujuannya baik kenapa harus nolak? Emang sih kalo di luar negeri pake daytime running light led, nah kalo disini bisa berabe. Belom ada aturan jelas apakah led yang silau boleh dipakai menggantikan headlamp. Jadi ya obey the rules aja lah.

It’s good on you, and good for them :mrgreen:

Posted from WordPress for BlackBerry.