Strava, aplikasi android paling mantap bagi goweser

imageStrava, mantap nih buat goweser :mrgreen:

Setelah sering ngegowes si latte, jadi pengen nambah macem2 aksesoris. Setidaknya untuk saat ini yang dibeli adalah perlengkapan untuk gowes pagi siang sore malam, seperti : bel ting ting (heran dari jaman smp sampe sekarang harganya kok ya tetep 15 ribu :lol:), lampu depan + belakang led dengan integrated modul (bisa kedap kedep genit, senter, maupun blinking ala strobo :evil:, dan juga helm sepeda.

Bulan depan rencana mau upgrade crank yang udah diboyong, tinggal nunggu duit beli bb yang sesuai (maklum bawaannya ga pas :mrgreen:). Pengen juga nambah speedometer cuma dipikir2 kok yo rada ga guna, lha wong ada si junet. Wess jan beginilah kalo hasrat beli aksesoris sepeda pas sd-smp ga kesampaian dan baru kesampaian sekarang. Apapun pingin :(. Akhirnya searching di play store nemu beberapa aplikasi, Saat ini saya menggunakan 2 aplikasi perekam data perjalanan gowes yaitu my tracks dan strava.

Lanjutkan membaca “Strava, aplikasi android paling mantap bagi goweser”

Iklan

Blogger gathering with HC3 Jombor :D

Mas didik (blue thunder) serius banget 🙄

Minggu lalu, mas hadi alias paketu KOBOYS dikontak oleh HC3 Honda jombor untuk bersilaturahmi dengan warga koboys (yang kebanyakan blogger sekaligus komentator otomotif jogja dan sekitarnya) pada hari senin 25 Juni 2012. Bersamaan dengan acara tersebut, terdapat juga pengenalan teknologi PGM-FI yang telah dipatenkan honda. Meskipun acara serupa pernah digelar tahun lalu tapi dilangsungkan di UNY (nek ga salah) tapi dengan peserta dari otonetters dan media, tetep asik buat disimak. Terlebih dalam acara ini ga tanggung tanggung, ada pak danang selaku kepala mekanik di Astra honda jombor yang siap menjawab berbagai pertanyaan yang dilemparkan para koboys :mrgreen:

Lanjutkan membaca “Blogger gathering with HC3 Jombor :D”

Bawa seli naik transjogja? hayuuk :D

Trans Jogja

4 tahun sudah Transjogja melanglang buana menyusuri jalan jalan di jogja. Cukup banyak manfaat yang bisa diperoleh dari adanya mass transport di kota gudeg ini, antara lain :

  • lebih ngerasa aman dibanding menaiki kendaraan umum sejenis
  • nyaman dong (ac gitu loh :mrgreen)
  • tepat waktu (meskipun kadang kadang meleset, maklum jogja makin padat)
  • tarif murah(flat), cuma 3000 rupiah bisa muter keliling jogja 🙄

Sabtu kemaren iseng iseng nyepedaan dari rumah (kotagede) menuju prambanan. Emang udah diniatin sih, pokoe berangkat gowes pulang nyicip bawa latte ke dalam transjogja :mrgreen: (bukan males gowes balik lho ya). Itung itung nguji nyawa seli yang pada hakikatnya sebagai sepeda fleksibel (gowes kapanpun, dimanapun, siapapun). Start jam 5.30 pagi (kesiangan), nyampe di prambanan pukul 7.30. Biasa naik cireng dari rumah ke prambanan cuma 15 menit, eh gowes pake seli 8x lebih lama.

Lanjutkan membaca “Bawa seli naik transjogja? hayuuk :D”

[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D

Aleoca 20″, buatan singapura rasa italia :mrgreen:

Semester akhir kuliah pun tiba, hari demi hari yang seharusnya diisi dengan fokus mengerjakan tugas akhir alias skripsweet malah dibonusi remidial 2 mata kuliah yang di tahun lalu kurang sip :mrgreen:. Efek dari cuma ambil 2 kuliah dan skripsi ini dampaknya memperpanjang masa hibernasi (baca : tidur) seorang mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang kuliah-pulang) seperti saya. Lha di semester-semester sebelumnya jarang banget bisa pulang ke rumah kurang dari jam 5 sore.

Lanjutkan membaca “[review] seli Aleoca 20″ codename “latte” :D”

Venturi karbu pulsar 200 ns lebih gede dari pulsar 200?? kok bisaa??

Coba deh cek spesifikasi pulsar 200 NS yang bikin booming semua orang, khususnya para pecinta monoshock, doube disc brake, dan radiator :mrgreen:. Terpampang diameter venturi karburator pulsar 200 NS ini cukup bengis, 33 mm beroo. Jelas ini jauh melebihi kakak2nya P180/P200 yang cuma 29mm dan p220 yang 32 mm. bahkan melebihi new scorpio yang hanya 30 mm.

Jreeng, si pembuat galau 

kenapa bisa beda, inilah jossnya 4 klep dimana bisa menyalurkan flow campuran bbm yang lebih lancar dibanding 2 klep. Untuk menghitung debit bahan bakar yang masuk ke dalam ruang bakar tentu harus pake afr meter yang   harus bayar kalo ngeceknya :mrgreen:

Lanjutkan membaca “Venturi karbu pulsar 200 ns lebih gede dari pulsar 200?? kok bisaa??”

Ninja kurang nutrisi

Ninja 250 R, motor 50 jutaan yang banyak diincer para lelaki kini banyak bersliweran di jogja, ga hanya orang berdasi (baca : berpenghasilan tinggi) yang punya, tapi anak sma sekarang sudah pada kaya raya.  Buktinya kerap saya temui saat pulang dari kampus penyemplaknya masih berseragam ditemani waria wanita duduk di kursi boncenger (dan tentunya dengan spion terlipat seperti biasanya :evil:).

Yak sore tadi saya menyempatkan diri untuk mampir ke pugeran motor, pusat variasi sepeda motor yang cukup popular di jogja. Bukan untuk belanja di sana, tapi untuk menjemput ban corsa s123 2nd ex mas wahid DRACS (komunitas CS1 jogja) dan menukarkan dengan sejumlah uang yang saya pikir worthed lah buat bayar ban 2nd yang baru jalan seminggu :D. Nah kelar transaksi muncul dah suara raungan khas 2 silinder bersnalpot freeflow yang makin lama makin keras suaranya. Tadaaaa muncul seekor ninja trondol bergaya streetfighter selayaknya ducati streetfighter akan tetapi dengan kaki kaki nauzubilah.

Naudzubilah mase, kegantengan anjlok 90 %

Lanjutkan membaca “Ninja kurang nutrisi”