Ada Ada Aja (3A) :p

Hmm, banyak juga yang “panas” ngeliat hasil jepretan saya yang mungkin kurang berkenan bagi para pecinta modifikasi yang mengarah ke mothai, drag style, atau apalah itu. Suwer om, saya dukung 100000000 % kalo motor yang dimodif tadi hanya dipajang di kompetisi modifikasi baik regional atau nasional. Lumayan kan kalo menang, dapet duit :mrgreen:. Tapi kalo di jalan? Pake motor lain aja deh, jangan bagi2 sial kalo situ jatoh ๐Ÿ‘ฟ

nggilani tenanFoto ini nih yang sering diperbincangkan :mrgreen:

Kebanyakan komentar yang nongol :

  • Ini namanya kreativitas bung…

  • Sewot aja, motor aing kumaha aing …

  • Sirik lu, ga bisa beli aja …

  • Orang sirik tanda tak mampu …

  • dll

Lanjutkan membaca “Ada Ada Aja (3A) :p”

Iklan

Ediiiaaan, pulsar terkentjang se indonesia :D

jangan serius-serius banget lah. Shocking pictures, baru kali ini liat pulsar cacingan. Miris T.T, semoga velgnya kuat deh. tau ndiri berat pulsar fulltank = berat kosong ninja 250r ย :mrgreen:

Ganti ban belakang cireng dengan ban badak :P


Bongkar dulu ๐Ÿ˜€

Setelah ban depan gundul di km 22000, kini giliran ban belakang yang tampaknya sudah layak ganti. Padahal bila dicermati secara seksama, kembangan ban MRF cap india yang telah melekat pada velg belakang cireng sejak 3,5 tahun yang lalu masih bisa dipakai riding yaah kira2 10000 km lagi lah. Cuma karena penampakannya yang jadi mirip ban ban motor balap alias non kembangan, isin juga rek :mrgreen:

Lanjutkan membaca “Ganti ban belakang cireng dengan ban badak :P”

Parade motor cacingan, “Ga kuat beli velg + ban orsi mas T.T”

Semoga pada sadar dah ๐Ÿ™‚

Meledaknya populasi manusia di Indonesia selain membuat populasi kendaraan sepeda motor makin banyak juga membuat permintaan konsumen (consument demand) makin variatif. Motor yang telah lama diriset sebelum dirilis ke pasaran ternyata masih belum memenuhi hasrat para penunggangnya. Sejak dahulu pihak produsen tentu telah menciptakan pembeda dari produk kompetitor selain fungsi utama sepeda motor itu sendiri yang pada awalnya sebagai alat transportasi, seperti fasilitas, teknologi, gaya, dll. Kembali lagi ke awal, dimana manusia itu pada dasarnya tidak mengenal kata puas, selalu ingin lebih daripada yang lain -__-

Lanjutkan membaca “Parade motor cacingan, “Ga kuat beli velg + ban orsi mas T.T””