ling ling fruit bar, tempat nge-es sehat

Jogja makin panas bung. Meskipun beberapa hari ini turun hujan, tapi rasanya banyakan panasnya dibanding hujannya. Sama kaya postingan postingan kemaren, kali ini hunting tempat nge-es lain yang ada di jogja.

Kali ini rada beda nih. Mirip sup buah, cuma banyakan buahnya dibanding esnya. Ga heran kalo di ling ling ini konsepnya dibuat dengan fruitbar

Sup buahnya lucu, esnya bukan diserut tapi semacam kaya diblender terus dikasih susu. Jadinya mirip2 smoothie ber es. Saya pesan tropical ling ling dimana didominasi buah sirsak yang segar. Nyuss. Belom lagi di bawahnya terdapat bermacam buah kaya apel semangka strawberry buah naga dan kiwi O.o

Nuansanya juga homie banget, rumput sintetisnya mengingatkan saya dengan lapangan futsal (meskipun ga pernah futsal xixixi πŸ˜† ) . Lokasinya ga jauh dari gejayan, silahkan cekidot di koordinat gps di bawah ini.

Posted from WordPress for BlackBerry murmer :mrgreen:

 

 

Warung ys sidosemi, warung es tertua sejogja

Bukan karena salah ketik, tapi memang namanya warung YS sidosemi. Ys sendiri artinya adalah es dalam ejaan lama. Maklum, warung ini sudah ada sejak sebelum kemerdekaan RI.

Terletak di utara masjid agung kotagede yang juga makam raja2 mataram, ga butuh waktu lama untuk menemukannya meskipun dari luar sekilas hanya berupa bangunan tua biasa. Saya aja sering kecelik dan kebablasan karena saking ga nampak kaya warung dari luar πŸ˜†

Jaman jaman sd sama smp saya sering beli es disini, maklum ga doyan bakso jadi ya nge es aja. Hampir setiap pulang sekolah mampir di warung ini entah untuk beli es limun ataupun es campur :mrgreen:

Masuk ke dalamnya, atmosfir jadul sangatlah terasa. Jejeran botol limun dan sarsaparila, menu dalam tulisan jawa, serta yang paling “nyentrik” adalah papan pengumuman bertuliskan yen seloso tutup :mrgreen:. Bukan tanpa alasan kenapa selasa tutup, selasa di bahasa jawa adalah seloso. Dimana selo adalah waktunya bersantai atau leyeh2-leyeh.

Kali ini saya memesan es kacang ijo, seperti biasa, meskipun tersedia bakso tapi saya ga begitu doyan bakso, jadi ya ga pesen. Karena udara cukup panas belakangan ini, jadinya ya nge es aja. Sekalian nostalgia :lol:.

Anyway es kacang ijo beda dengan burjo, es ini terdiri atas parutan es, ketan putih (bukan tape), santan, dan disiram dengan gula jawa. Serrr, seger gan. Manis manis gurih gitu deh. Manisnya pas, kalau ingin yang lebih manis, silahkan coba es campurnya. Masing2 es dihargai 3000 rupiah saja. Murah? Jelas, jogja gitu loh πŸ˜†

Makin ajib saat pleci (burung kenari) milik juragan warungnya saling bersahutan, wiss ayem tenan. Hehe

Posted from WordPress for BlackBerry murmer :mrgreen: